Ibrah, Pembunuh 100 Nyawa Jadi Penghuni Surga (1)

Ini adalah kisah tentang niat jadi penentu surga & neraka, pertama: seorang lelaki jahat yang akhirnya dia berniat untuk taubat dan kisah kedua: 3 laki-laki shalih di dunia, banyak amalnya namun tidak ikhlas.

Lelaki pertama masuk surga karena niatnya dan 3 laki-laki berikutnya masuk neraka karena niatnya pula. Begitulah sebuah niat akan menjadi penentu surga & neraka.

Pembunuh 100 Jiwa Yang Masuk Surga

Dalam Shahih Bukhari adan Shahih Muslim diriwayatkan sebuah kisah yang cukup unik, dimana Rasulullah menceritakan perjalanan taubat seorang pembunuh 100 jiwa:

Dahulu, di zaman orang-orang sebelum kalian, ada seorang laki-laki yang telah membunuh 99 jiwa. Dia pun bertanya tentang orang yang paling alim di muka bumi ketika itu, lalu ditunjukkan kepadanya tentang seorang rahib (pendeta, ahli ibadah).

Maka dia pun mendatangi rahib tersebut lalu mengatakan bahwa sesungguhnya dia telah membunuh 99 jiwa, apakah ada taubat baginya? Ahli ibadah itu berkata: “Tidak.” Seketika laki-laki itu membunuhnya.

Maka dia pun menggenapi dengan itu (membunuh rahib) menjadi 100 jiwa. Kemudian dia menanyakan apakah ada orang yang paling alim di muka bumi ketika itu? Lalu ditunjukkanlah kepadanya tentang seorang yang berilmu.

Maka dia pun mengatakan bahwa sesungguhnya dia telah membunuh 100 jiwa, apakah ada taubat baginya? Orang alim itu berkata: “Ya. Siapa yang menghalangi dia dari taubatnya? Pergilah ke daerah ini dan ini. Karena sesungguhnya di sana ada orang-orang yang senantiasa beribadah kepada Allah, maka beribadahlah kamu kepada Allah bersama mereka. Dan jangan kamu kembali ke negerimu, karena negerimu itu adalah negeri yang buruk/jahat.”

Maka dia pun berangkat. Akhirnya, ketika tiba di tengah perjalanan datanglah kematian menjemputnya, (lalu dia pun mati). Maka berselisihlah malaikat rahmat dan malaikat azab tentang dia.

Malaikat rahmat mengatakan: “Dia sudah datang dalam keadaan bertaubat, menghadap kepada Allah dengan sepenuh hatinya.”

Sementara malaikat azab berkata: “Sesungguhnya dia belum pernah mengerjakan satu amalan kebaikan sama sekali.”

Datanglah seorang malaikat dalam wujud seorang manusia, lalu mereka jadikan dia (sebagai hakim pemutus) di antara mereka berdua. Maka kata malaikat itu: “Ukurlah jarak antara (dia dengan) kedua negeri tersebut. Maka ke arah negeri mana yang lebih dekat, maka dialah yang berhak membawanya.”

Lalu keduanya mengukurnya, dan ternyata mereka dapatkan bahwa orang itu lebih dekat kepada negeri yang diinginkannya, maka malaikat rahmat pun segera membawanya.

Karena ikhlas niat untuk bertaubat dalam kisah ini, Allah pun membukakan pintu surga baginya, sekalipun telah menumpahkan darah 100 jiwa.

Tapi terbalik dari itu, Rasulullah mengisahkan 3 hamba Allah yang tampak shalih di dunia, namun ternyata nasibnya nahas di akhirat.

Ibrah, Pembunuh 100 Nyawa Jadi Penghuni Surga (1)

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Scroll to Top
0 Shares
Copy link
Powered by Social Snap